Friday, August 10, 2007

Si (Mantan) Badung itu...

Yuni: Gag nyangka ya kamu bisa jadi guru

Me : Ga nyangka kenapa?

Yuni : Gag nyangka ajah, kamu dulu badung gitu...

Itulah sepenggal chat ku di YM! 2 hari lalu bersama sahabatku, Yunita (ntar aku ceritakan tentang sahabatku yang satu ini di lain posting). Trakhir ketemu waktu dia nikah 3 tahun lalu. Sempat lose contact hingga akhirnya bertemu di dunia maya, padahal kami masih berada di satu kota yang sama, Balikpapan.

Kata-kata ‘badung’ nya sempat membuat ku terhenyak, terkenang dan akhirnya termenung sejenak. Ia ya? emang aku dulu badung ya? Hayalanku kemudian terbang ke beberapa tahun silam, ke masa-masa itu, masa-masa SMU yang penuh kenangan, Walaupun saat itu tak ada semut merah yang berbaris di dinding menatapku curiga seakan penuh tanya ‘edang apa di sini? halah...

Entah parameter apa yang bisa digunakan untuk bisa mengukur apakah seseorang bisa di sebut badung ato ga, dan seberapa tinggi tingkat kebadungannya, tapi kalo murid yang sering di hukum setrap depan kelas ato depan lapangan upacara dibilang murid yang badung, well thats me...

Masalahnya sepele banget, aku males ikut upacara dan SKJ, so kalo pas malesnya kumat, aku senang ngajakin (baca: menghasut) temen-temen badung ku untuk tinggal dikelas aja, ga usah kelapangan, paling ngga kalo pas kepergok, terus di giring ke lapangan untuk di setrap kan malunya bisa di bagi rata..hehehe...dasar lu yan!

Trus pernah juga aku di setrap berdiri di depan kelas, ga tanggung-tanggung, 3 jam, varises deh tuh betis...hehehe...masalahnya gara-gara aku memprovokasi temanku untuk menggagalkan ujian harian, berhasil emang, ujiannya ga jadi, tapi guruku cukup cerdik untuk mengetahui situasi yang sebenarnya, usut punya usut, jadi ketahuan deh aku provokatornya. Nasib...

Bicara soal guru, aku juga inget salah satu pengalaman lucuku waktu masih jadi freshman di SMU dulu. Critanya tuh gini, aku lagi di perpus, pas lagi asik baca-baca buku, kebetulan di meja seberang ada seorang pria dengan kacamata hitam menegurku, didepannya tertumpuk buku-buku baru yang masih terikat dengan tali rafia. Ni orang pasti salesman buku, fikirku.

Salesman: De’ kamu murid baru kan?

Me: Ia, kenapa?

Salesman: Kok kecil banget ya? Kaya masih SMP?

Me: Emangnya kenapa? Lagian kan emang baru 1 bulan lalu aku lulus SMP (Suaraku agak ketus, lagian ni orang sapa sih? dah ga kenal, nanya ga penting gitu lagi)

Salesman: Wih gitu aja dah emosi (sambil senyum-senyum)

Me: Emosi nggak, sebel iya (segera kutinggalkan salesman itu, aku dulu jutek banget ya...hehe, sekarang gak kok, beneran asli, sumpah...hehe)

Beberapa menit kemudian, sewaktu jam pelajaran akuntansi, (semenjak hari pertama belajar akuntansi, gurunya belum pernah dateng, namanya Pak Asmarianto, katanya sih beliau sakit), eh tiba-tiba tuh salesman (masih dengan kacamata hitamnya) masuk ke ruang kelasku.

Mau apa dia disini? Ooo pasti mo promosi buku ya? Fikirku. Tapi tau ga sodara-sodara, ternyata dia tuh...

Salesman: Selamat siang anak-anak, saya Asmarianto, selama 1 semester kedepan, saya yang akan mengajar kalian pelajaran Dasar-dasar Akuntansi.

Me: *shock, takut, malu, smua campur jadi satu* (mampus lu yan!)

Salesman, ups, Pak Asmarianto: Hai, kamu di kelas sini ya? (melihat kearahku, kebetulan aku duduk di barisan ke-dua dari depan, tepat didepan podium guru)

Me: (aku ga tau gimana tampangku saat itu, kalo bisa mungkin kututup mukaku pake sarung, kaya maling ayam yang kepergok..hehe..Aku cuma bisa menunduk lesu ga berani ngeliat ke depan, just wondering, kira-kira bapak ini bakalan ngomong apa ya? Pasti marah besar deh)

Pak Asmarianto: Tau ga anak-anak, tadi dia nih (sambil nunjuk aku) sombong banget waktu di perpustakaan, ditanyain dikit aja dah langsung pergi, takut diculik ya nak? Maaf ya kalo bapak ada tampang penculik, bapak lagi sakit mata nih...

(anak sekelas pada rame ngakak)

Me: Permisi pak, saya mo minta ijin keluar sebentar, mo bunuh diri (hehehe, ngomongnya dalam hati aja kok)

Suka senyum sendiri kalo inget kejadian itu...Maafkan muridmu yang badung ini Pak...

1 comment:

arya said...

hehheheh numpang baca yah